"Sesungguhnya (segala keterangan Yang disebutkan) ini, menjadi TAZKIRAH (peringatan); maka sesiapa Yang mahukan (kebaikan dirinya) bolehlah ia mengambil jalan Yang menyampaikan kepada keredaan Allah (dengan iman dan taat)" al-Insan:29

Sunday, June 29, 2008

Maulidur Rasul

Bismillah..

Assalamu’alaikum…

Allah s.w.t berfirman dalam surah al-Ahzab ayat 56:


Al-Ahzab 33:56. Sesungguhnya Allah dan malaikatNya berselawat (memberi Segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w); Wahai orang-orang Yang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta Ucapkanlah salam sejahtera Dengan penghormatan Yang sepenuhnya.

Sidang pendengar yang dimuliakan,

Tarikh hari ini ialah 12 Rabiul Awal 1428H. Pada hari ini, 1428 tahun yang lalu, junjungan besar kita Nabi Muhammad s.a.w telah dilahirkan di dunia ini. Maha suci Allah, Nabi kita dilahirkan di Mekah, beberapa bulan selepas ayahnya Abdullah pergi meninggalkannya buat selama-lamanya. Ibu baginda Aminah meninggal ketika beliau masih kecil. Saya percaya semua kita mengaku kita adalah umat Nabi Muhammad s.a.w. tetapi kalau ditanya sejauh mana kita mengenali baginda, mungkin ramai juga yang terdiam dan memikir-mikir apa yang dia tahu tentang Nabi junjungan kita ini.

Bersempena dengan hari yang mulia ini, marilah, dalam tazkirah yang sekejap ini, kita sama-sama cuba mengenang dan mengingati seorang manusia agung, yang penuh kebijaksanaan, yang memiliki keperibadian unggul, yang sangat pemaaf, yang sangat penyantun, yang sentiasa bersedia membantu manusia, yang hidupnya yang amat sederhana namun kemuliaan hatinya meruntun hati manusia kepadanya. Tidak dapatlah kita sebutkan semua kelebihannya di sini. Walaupun begitu, saya akan cuba menyebutkan beberapa petikan ayat al-Quran berkenaan nabi junjungan kita Muhammad s.a.w. antaranya:

Al-Anbiya’ 21:107. Dan tiadalah Kami mengutuskan Engkau (Wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam.

Pendengar sekalian, Rasulullah s.a.w diutuskan untuk menyampaikan risalah Islam. Kedatangan Islam yang dibawa oleh Rasulullah telah menjadi penyuluh, panduan hidup kepada seluruh umat manusia. Sekiranya manusia mengikuti semua panduan ini dan berpegang teguh kepada syariat, dia akan beroleh ‘al-falah’ atau kejayaan di dunia dan di akhirat. Islam yang dibawa oleh baginda s.a.w adalah rahmat bagi sekalian alam. Agama Islam bukan untuk kawasan-kawasan tertentu, bukan untuk golongan atau bangsa-bangsa tertentu, bukan untuk warna kulit tertentu tapi untuk seluruh alam. Rahmat dan keadilannya meliputi seluruh kehidupan.

Dalam surah Saba’ ayat 28 Allah berfirman:


Saba 34:28. Dan tiadalah Kami mengutusmu (Wahai Muhammad) melainkan untuk umat manusia seluruhnya, sebagai Rasul pembawa berita gembira (kepada orang-orang Yang beriman), dan pemberi amaran (kepada orang-orang Yang ingkar); akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat itu).

Pendengar sekalian,

bukankah telah sampai kepada kita seruan ini? Bukankah utusan Allah yang mulia ini telah menyampaikan kepada kita berita-berita gembira buat orang beriman dan amaran2 kepada orang yang ingkar? Adakah kita telah menerima dan melaksanakannya? Ataupun kita tidak peduli sebagaimana yang disebutkan dalam akhir ayat tadi bahawa – kebanyakan manusia tidak mengetahui hakikat itu. Disana ada dua jalan, jalan kebaikan dan jalan keburukan. Yang mana satu yang telah kita pilih?

Rasulullah s.a.w. juga menjadi contoh ikutan terbaik dan tiada tolok bandingnya. Tidak perlulah kita umat Islam mencari-cari idola atau role model yang lain dalam hidup ini, apalah ertinya idola yang lain itu jika hendak dibandingkan dengan keperibadian agung yang mana mencontohinya dijanjikan pahala.

Al-Qalam 68:4. Dan Bahawa Sesungguhnya Engkau mempunyai akhlak Yang amat mulia.

Pengiktirafan daripada Allah, tuhan sekalian alam, pencipta kita terhadap keperibadian dan akhlak baginda s.a.w tidakkah cukup untuk kita meletakkan baginda di tempat teratas sebagai ikutan kita?

Oleh yang demikian, pendengar sekalian, sama-samalah kita memurnikan kembali kecintaan terhadap Rasulullah s.a.w. Jadikanlah baginda contoh ikutan dalam kehidupan kita sehari-hari. Pelajarilah sirah iaitu perjalanan hidup baginda, supaya kita lebih mengenalinya dan lebih mencintai baginda hari demi hari. Baginda s.a.w sangat mengasihi umatnya sehingga disebut-sebut sebelum wafatnya. Tidak malukah kita untuk mengakui diri ini sebagai umat Muhammad, sedang hidup kita ini sentiasa meminggirkan sunnahnya, asing dengan akhlak yang ditunjukkannya, lupa pada pesan-pesanannya. Semoga tazkirah ini mendatangkan manfaat kepada kita bersama.

Wabillahi taufiq wal hidayah…..

2 comments:

NO FRIENDS NO MEMORIES said...

Assalamualaikum...sya nak share ye...

Ummu Nasr said...

Minta izin share ya...mg jariah anda tersebar luas..amiin..